Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Artikel

Loading

You are hereKeluarga / Pribadi Yang Dewasa !

Pribadi Yang Dewasa !


Oleh: Richard L. Strauss

Banyak konselor pernikahan yakin bahwa salah satu halangan terbesar untuk berhasilnya pernikahan adalah keegoisan. Untuk jadi egois adalah dengan terlalu memperhatikan kesenangan, keuntungan atau kemakmuran sendiri tanpa memikirkan orang lain. Bayi sangat egois. Mereka hanya memperhatikan kepentingan mereka saja. Saat mereka tidak nyaman, mereka berteriak sampai seseorang melegakan ketidaknyamanan mereka. Sifat mereka ditentukan oleh apa yang diperlakukan terhadap mereka.

Kita berharap bayi terus menjadi dewasa secara fisik, intelektual, dan emosi. Sayangnya, walau banyak orang yang secara fisik dan intelektual dewasa, emosi mereka sangat tertinggal. Mereka tetap melihat dunia seperti mereka bayi. Mereka melihatnya seperti semuanya mengelilingi mereka, ada hanya untuk kesenangan mereka. Mereka tidak pernah benar-benar bertumbuh dari keegoisan diri kepada memperhatikan orang lain. Saat hal tidak berjalan seperti keinginan mereka, mereka bereaksi seperti anak kecil, seperti menangis, merengut, mengasihani diri, marah-marah atau melempar barang disekitarnya. Mereka ingin menarik perhatian melalui menyombongkan keberhasilan mereka atau menjelekan orang lain.

Jika kita menempatkan 2 bayi bersama tanpa diawasi, mereka biasanya langsung mendapat masalah! Demikian juga dengan, seorang pria dan wanita yang emosinya belum dewasa bersatu dalam perkawinan pasti mendapatkan masalah. Emosi yang seperti bayi tidak bisa menjadi pasangan yang baik! Salah satu kebutuhan terbesar dalam membangun pernikahan yang kuat dan berhasil adalah kedewasaan.
Kedewasaan biasanya tidak egois. Tentu saja, tidak ada manusia yang sepenuhnya tidak egois; ada sedikit ketidakdewasaan dalam diri kita. Seseorang pernah berkata “Cakar seorang dewasa dan anda akan menemukan seorang anak Seorang lain berpendapat bahwa satu-satunya perbedaan antara pria dan anak laki-laki adalah mainan pria lebih banyak! Karena tidak ada yang dewasa sempurna, jelas bahwa kedewasaan merupakan istilah relative daripada absolute. Kenyataannya, kedewasaan merupakan proses daripada kondisi yang tetap.

Suatu tingkatan kedewasaan emosi tertentu bisa terjadi bahkan pada orang belum percaya, karena nature dosa juga memiliki kekuatan selain kelemahan. Anda mungkin mengenal orang non Kristen yang sedikit tidak egois dalam wilayah tertentu hidup mereka, seperti dengan pasangan mereka, anak, rekan bisnis, atau mertua mereka. Mereka mungkin sangat murah hati terhadap tetangga, rekan bisnis, atau orang dikomunitas. Mereka mungkin menunjukan belas kasih yang besar kepada orang yang membutuhkan. Tapi saat anda mengenal mereka lebih baik, anda akan menemukan bahwa mereka juga ada wilayah egoisnya.

Saat seseorang menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamatnya, satu faktor diperkenalkan dalam hidupnya. Selain ego berdosanya, dengan kekuatan dan kelemahannya, Tuhan Yesus Kristus memberikan Roh Kudus berdiam dalam dirinya. Sifat keseluruhan seseorang sekarang tergantung atas apakah diri atau Roh yang memegang kendali. Karena Roh Kudus satu-satunya Pribadi yang bisa menjaga control diri,hubungan kita dengan Dia menjadi hal yang paling penting dalam perkembangan kita. Kita menyebutnya kedewasaan rohani daripada hanya kedewasaan emosi. Keduanya mirip, kecuali kedewasaan emosi berhubungan erat denan perkembangan kepribadian manusia kita, kedewasaan rohani juga mengenali kehadiran Roh Kudus dalam hidup dan berkaitan dengan pertumbuhan hubungan kita denganNya.

Kita telah belajar bahwa seorang Kristen bisa rohani atau duniawi dalam tingkatan kontrol Roh Kudus atau kedagingan dalam hidupnya. Menarik untuk diperhatikan bahwa Paulus membandingkan kedagingan dengan bayi. Dia menulis kepada jemaat Korintus “sebagai Kristen dunia, bahkan seperti bayi.
1. Alasan beberapa orang Kristen bertindak tidak dewasa adalah karena nature daging mereka mengontrol hidup mereka. Dengan kata lain, mereka jasmani. Karena ada paralel antara kedagingan dan ketidakdewasaan, kita bisa berasumsi bahwa ada juga paralel antara rohani dan kedewasaan. Orang Kristen rohani menunjukan tanda pertumbuhan, kedewasaan rohani.

Bahkan seorang yang baru percaya bisa kelihatan dewasa. Kita kadang mengatakan kalau anak itu sudah dewasa diumurnya. Maksud kita adalah dia menunjukan tanda perkembangan yang tidak biasa. Kedewasaan melibatkan pertumbuhan, dan kita terus bertumbuh secara rohani selama kehidupan sebagai orang Kristen.

2. Tidak ada kesempurnaan dalam hidup ini hanya ada pertumbuhan yang terus menerus.Pertumbuhan rohani terjadi saat Roh Kudus mengontrol hidup kita. Saat kita berserah padaNya, Dia mengubah terus wilayah hidup kita; kemudian kita menjadi mampu membangun hubungan pernikahan yang bahagia. Mari kita bahas beberapa karakteristik kedewasaan.

(a) Pribadi yang dewasa menerima dirinya sebagaimana Tuhan menciptakannya.
Dia tidak merasa rendah diri dengan kekurangannya atau egosi terhadap kelebihannya. Dia mengenal tubuh, otak, dan kemampuannya diberikan kepadanya oleh Tuhan hanya untuk melakukan tujuanNya. Karena itu dia tidak sombong atau terpuruk oleh kegagalannya. Suatu rendah diri yang kompleks bisa menyebabkan ketegangan serius dalam pernikahan. Seorang yang terus menuntut kepastian untuk meningkatkan egonya bisa membuat pasangannya terganggu. Demikian juga, seorang yang egois yang terus merendahkan pasangannya untuk meningkatkan dirinya bisa menghasilkan tragedi yang sama. Keduanya reaksi anak-anak, tapi Tuhan mau menolong seorang mengatasinya jika dia mau bergantung pada Roh yang ada dalam dirinya. Saat orang Kristen belajar menerima diri apa adanya, dia akan belajar menerima orang lain sebagaimana mereka dicipta, dan itu akan membuat langkah maju yang besar kearah keluarga bahagia.

(b) Seorang pribadi yang dewasa diuntungkan dari kesalahannya dan usulan orang lain. Pribadi yang tidak dewasa mencoba mencari alasan kegagalan mereka. Mereka menyalahkan orang lain atau Tuhan. Saat mereka dikritik, mereka melihatnya sebagai serangan terhadap pribadi, menyerang balik dengan kemarahan seperti, “Baik, kamu juga tidak sehebat itu! Emosi yang masih bayi lebih mementingkan mempertahankan ego sendiri daripada bertumbuh. Dipihak lain, pribadi yang dewasa dengan baik menerima kritik, jujur menilai hidupnya dalam terang Firman Tuhan dan bergantung pada Roh Kudus untuk membawa perubahan yang diinginkan. Dia melihat usulan orang lain sebagai bagian dari rencana Tuhan untuk mendewasakan dia.
Sifat seperti itu akan menolong mengatasi ketegangan dalam penikahan. Daripada bereaksi seperti, “Kamu tidak pernah menghargai apa yang saya lakukan, pribadi yang dewasa akan berkata, “terima kasih atas usulan anda. Dengan pertolongan Tuhan saya akan mencoba mengembangkannya. Jelas, pribadi dewasa juga hati-hati dalam mengusulkan sesuatu. Dia akan menunggu sebentar untuk saat yang tepat, menjaga sikap kasih dan menghargai, dan usulannya ditemani dengan pujian dan dorongan.

(c) Pribadi yang dewasa menyesuaikan diri terhadap hal yang tidak bisa diubah.
Salah satu doa yang paing sering dinaikkan adalah, “Tuhan, berikan aku kekuatan untuk mengubah apa yang bisa diubah, dan anugrah untuk menerima apa yang tidak bisa diubah, dan hikmat untuk mengetahui perbedaannya! Merupakan kenyataan yang tidak baik bahwa walau kebanyakan pasangan saling mengasihi, banyak pasangan pernikahan tidak tahan terhadap kebiasaan kecil yang mereka lihat dalam diri pasangannya; mereka terus mencoba mengubah pasangannya. Kebiasaan yang mengganggu itu kelihatannya menjauhkan mereka, dan saat mereka mengijinkan kesalahan memangsa pikiran mereka, mereka kehilangan pandangan terhadap kualitas yang baik yang menarik mereka pertama kali. Hasilnya adalah kepahitan yang mendalam yang tidak hanya menghancurkan pernikahan mereka tapi hidup pribadi mereka juga. Keduanya kekanak-kanakan dan berdosa. Buah Roh adalah tahan menderita; yaitu kemauan untuk dengan sabar menanggung kebiasaan mengganggu dari yang lain. Roh Kudus menghasilkan kasih karunia dalam kita jika kita mengijinkanNya.

Beberapa orang tidak bisa menerima kenyataan lagi kealam imajinasi. Saat kenyataan menunjukan bahwa orang yang mereka nikahi bukan apa yang mereka harapkan, mereka akan masuk kedalam dunia mimpi, dan menghancurkan semua harapan meningkatkan hubungan. Orang Kristen yang dewasa, sebaliknya, menemukan kepuasan terdalam didalam Tuhan. Mereka mampu menerima dunia nyata sebagai bagian dari rencana Tuhan untuk menolong mereka bertumbuh.

(d) Pribadi yang dewasa menerima hal buruk, kekecewaan, atau tekanan dengan tenang dan stabil. Dia tahu hidupnya didalam tangan Tuhan apapun yang Tuhan ijinkan adalah baik. Pribadi yang dewasa menjaga control diri saat keadaan tidak seperti yang diinginkan. Ada ketenangan saat seorang suami menerima kabar dipindahkan kekota yang jauh atau saat istrinya menelepon kekantor dan berkata dia telah menabrak mobil orang lain!

Kadang, hal yang terkecil mengganggu kita dan menyebabkan kita bertindak egois dan tidak dewasa. Salah satu survei menunjukkan bahwa keluhan paling umum dari suami dan istri terhadap pasangannya adalah sifat yang mengganggu. Kita membiarkan hal yang remeh “mengganggu kita dan mengesalkan kita; saat itu kita bereaksi dengan marah-marah atau merengut. Selama perjalanan konseling pernikahan saya, saya telah mendengar banyak sifat kekanak-kanakan diantara orang Kristen, seperti suami yang melempar barang dalam rumah atau memukul istrinya. Saya pernah menemui pria yang tidur dilantai dan menggelepar seperti bayi, dan yang memukul tangannya kedinding karena marah terhadap apa yang dilakukan istrinya! Jika pernikahan kita ingin memuliakan Tuhan, kita perlu bertumbuh dengan mengijinkan Roh Kudus mengambil alih hidup kita. Dia akan menunjukkan kepada kita buah pengendalian diriNya.

Walau contoh sebelumnya hanya suami, istri tidak berarti tidak bersalah. Saya pernah mendengar suami menggambarkan istrinya menendang dan berteriak atau lebih umum pasangan yang tidak bisa diperkirakan. Tidak ada yang lebih mematahkan semangat bagi suami daripada saat pulang rumah menemukan istri ngomel tentang hal kecil dan meracuni suasana keluarga selama malam hari. Salomo pasti pernah mengalaminya. “Lebih baik sekerat roti yang kering disertai dengan ketenteraman, dari pada makanan daging serumah disertai dengan perbantahan. “Lebih baik tinggal di padang gurun dari pada tinggal dengan perempuan yang suka bertengkar dan pemarah pertengkaran seorang isteri adalah seperti tiris yang tidak henti-hentinya menitik.Tiris air yang tidak berhenti merupakan bentuk penyiksaan masa lalu bukan perumpamaan yang memuji! Siksaan menjadi cara hidup, kebiasaan. Kita perlu berserah pada Roh Kudus untuk dewasa.

(e) Pribadi yang dewasa menerima dan memenuhi tanggung jawabnya.
Kedewasaan melibatkan kemandirian. Pekerjaan yang tidak selesai, janji yang tidak dipenuhi, dan maksud baik yang tidak dilakukan merupakan contoh ketidakmandirian. Pribadi yang tidak dewasa tidak bisa melakukan tugas dengan bahagia yang merupakan tanggung jawabnya. Dia mengeluh, tidak puas atau tidak menikmati pekerjaannya. Istri mengeluh karena hidup suatu rutinitas. Ibu yang bekerja ingin jadi ibu rumah tangga. Beberapa pria mengabaikan kesempatan menelepon istrinya saat mereka tidak bisa pulang diwaktu biasanya. Buah roh adalah kesetiaan (faithful), artinya “percaya atau “mandiri. Kita perlu menyerahkan diri pada Roh Kudus untuk menjadi setia!

(f) Pribadi yang dewasa kepuasan terbesarnya adalah membuat orang lain bahagia.
Kita tidak pernah menemukan kebahagiaan dengan mencarinya. Makin kita mencari, makin kita frustrasi dan kecewa. Mencari kesenangan sendiri hanya menghasilkan ketidakbahagiaan. Hidup untuk kepentingan orang lain membawa kebahagiaan, pelajaran yang tetap harus dipelajari banyak pasangan dalam pernikahan. Saat kita percaya Roh Tuhan bisa membuat kita tidak egois untuk pasangan kita, tidak minta balasan, kebahagiaan yang kita dapatkan sangat besar. Setiap kali anda memicu konflik dalam hubungan pernikahan anda, tanyakan pada diri anda, “Sekarang kenapa saya melakukan itu? Anda mungkin haru mengakui bahwa anda melakukan itu untuk kesenangan anda sendiri. Minta maaf dan arahkan kembali tindakan dan perkataan untuk pasangan anda. Jangan menyarankan pasangan anda melakukan hal yang sama. Anda akan menemukan istri anda berespon dengan pengertian baru juga!
Hal ini butuh harga. Sebenarnya, hal ini mengorbankan semuanya. Tapi pribadi yang dewasa mau memberikan semuanya, kemudian menunggu dengan sabar Tuhan berkarya. Hanya bayi dan anak kecil yang menuntut apa yang mereka inginkan disaat itu juga. Mereka hidup untuk saat itu, menuntut cara mereka dalam setiap keadaan. Pribadi yang dewasa sering mengorbankan kesenangan pribadi agar bisa mendatangkan kesenangan bagi orang lain. Secara paradoks, ini juga akan membawa kebahagiaan bagi yang memberi!

Pelajaran penting ini butuh waktu untuk dipelajari. Kita semua kadang merasa memiliki hak untuk memuaskan keegoisan kita. Kita sudah lama melakukan itu, jadi kenapa mengubahnya sekarang! Tapi semakin sering kita berespon terhadap situasi itu dalam control Roh Kudus, makin mudah praktek itu dan semakin cepat kita dewasa. “Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu .


1 1 Corinthians 3: 1, KJV.
2 2 Peter 3:18.
3 Psalm 139:13-16; Romans 9:20; 1 Corinthians 4:7.
4 Ephesians 4:31.
5 Psalm 73:25.
6 Psalm 18:30a; 31:15; 37:23; Romans 8:28.
7 Proverbs 17:1, TLB
8 Proverbs 21:19, TLB.
9 Proverbs 19:13, TLB.
10 l Corinthians 13:11, KJV.

Tinggalkan Komentar