Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Artikel

Loading

You are hereDoa / Karunia-Karunia

Karunia-Karunia


Berdoa Dalam Bahasa Roh

Berdoa dalam bhs roh merupakan suatu sarana untuk bertumbuh dalam hidup ilahi, yaitu hidup dalam Roh.
Karunia doa ini diberikan kepada setiap orang, bahkan kepada yang baru dibaptis, yang belum banyak pengetahuan agamanya serta yang belum dalam imannya. Doa dalam bahasa roh merupakan suatu karunia doa adikodrati yang melampaui perasaan dan akal budi menusia serta berdasarkan iman semata-mata. Doa dalam bahasa merupakan suatu bentuk doa yang lebih tinggi dari doa dalam bahasa kita karena dengan perantaraan iman, doa ini langsung membawa kita kepada Tuhan tanpa keterikatan atau kemelekatan kita terhadap dunia (phisically) seperti gagasan/konsep/pikiran/ide, semua ini masih terikat/melekat pada akal budi kita, jadi masih bersifat secara Fisik. Tapi bila kita berdoa dalam bahasa Roh, maka sudah tidak ada lagi keterikatan atau kemelekatan kita terhadap duniawi ini, karena roh kita berhubungan langsung dengan Roh Tuhan.
Karunia-karunia Roh Kudus dibagi 2 peringkat.


  • "Sapta Karunia Roh Kudus" (yesaya 11:2).
    Karunia-karunia ini bersifat pribadi dan merupakan sarana untuk menyucikan seseorang. Karunia-karunia ini kita terima pada waktu kita mendapat sakramen inisiasi/baptis.

  • "Karunia-karunia karismatik".
    Karunia-karunia ini dimaksudkan untuk kebaikan jemaat. Karunia-karunia ini merupakan manifestasi atau pernyataan kuasa dan kehadiran Tuhan yang diberikan secara cuma-cuma untuk kehormatan dan kemuliaan Tuhan serta untuk pelayanan jemaat.

Pembagian karunia-karunia Roh Kudus.

Menurut Santo Paulus dalam 1 Kor. 12:8-10, ada 9 karunia Roh Kudus yang merupakan pelayanan yang biasa dijumpai dan yang seharusnya ada dalam gereja setempat.


  • Karunia Sabda (Kuasa untuk berkata-kata)

    • Karunia untuk berbicara dalam bahasa roh: orang memberikan pesan dlm sebuah bhs yg tdk dikenalnya untuk jemaat yg hadir (1Kor. 12:10,28)

    • Karunia tafsiran : setelah penggunaan karunia berbicara dlm bhs roh, orang memberikan penafsirannya (1 Kor. 12:10)

    • Karunia nubuat : orang menyampaikan pesan Tuhan dlm bahasanya sendiri untuk komunitas dan individu.contoh :
      Nubuat Yesus mengenai kematian dan kebangkitan-Nya (Luk.18:31-34)
      Nubuat agar Abraham mengurbankan Ishak (Kej. 22)


  • Karunia Tanda (kuasa untuk bertindak)

    • Karunia iman : Orang menggunakan kuasa Tuhan tanpa ragu-ragu sedikitpun, orang itu percaya bahwa apa yg didoakan akan terjadi.
      contoh :
      Yesus yakin doa-Nya untuk Lazarus dikabulkan oleh Allah Bapa.
      (Yoh.11:41-44)
      Nuh membangun bahtera karena iman akan sabda Tuhan (Kej.6)

    • Karunia penyembuhan : untuk kesembuhan baik fisik, jiwa dan roh orang lain.
      Contoh :
      Petrus dan Yohanes menyembuhkan orang lumpuh.
      (Kis.3:1-10)
      Yesus menyembuhkan orang buta. (Yoh.9:1-7)

    • Karunia mukjizat :Penyembuhan seketika atau sekjejap mata atau dalam manifestasi kuasa TUhan yg luar biasa.
      Contoh :
      Perubahan air menjadi anggur. (Yoh.2:1-11)
      Melipat gandakan roti. (Yoh.6:1-15)
      Membangunkan Dorkas dari mati. (Kis.9:36-43)

  • Karunia Kebijaksanaan :

    • Sabda kebijaksanaan

    • Sabda pengetahuan : Matius 5:1-12 ; Matius 19:1-9

    • Karunia membeda-bedakan Roh : Untuk membedakan apakah itu Roh Kudus atau rohnya sendiri atau roh jahat.
      contoh : Matius 16:23 ; Matius 9:33

    Bagaimana untuk mendapatkan karunia-karunia Roh Kudus itu? ya kita harus senantiasa berdoa yg dalam dan hidup sesuai kehendak-Nya; bertindak spt anak kecil, berjalan kemana saja Tuhan membimbing serta tdk takut membuat kesalahan2; kita harus senantiasa rindu akan Tuhan; kita harus selalu memuji-muji Tuhan, memuliakan nama-Nya, menyembah Dia dengan penuh iman, senantiasa mengucap syukur kepada-Nya, selalu memohon dengan tulus dan pasrah, selalu sharing dengan teman2 yg sudah penuh dg iman, berdoa dlam kontemplasi/keheningan/samadhidengan teknik2 meditasi yg benar. Haruslah diingat bahwa karunia-karunia Roh Kudus ini walaupun penuh dengan kuasa, janganlah disamakan dengan kesucian hidup. Karunia-karunia ini berbeda dengan rahmat pengudusan dan bukan suatu tanda kesucian seseorang tetapi hanya merupakan manifestasi yg nyata cinta yg dalam bagi jemaat. Jika penggunaan karunia-karunia ini dengan benar maka akan menghasilkan buah-buah Roh Kudus, ini yg merupakan tanda sejati kesucian hidup.

    Sumber :


    • A key to Charismatic Renewal in the Catholic Church.

    • Karunia membedakan Roh-Roh Rm. L.Sugiri SJ

    • Bertumbuh dalam karunia-karunia Roh Kudus. Yohanes Indrakusuma, O.Carm

    Tinggalkan Komentar