Lain-lain

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Peka Budaya

Penulis : Lesminingtyas

Sekitar satu jam sehari, hampir bisa dipastikan saya berada dalam sebuah komunitas yang beranggotakan orang-orang Kristen, Katolik dan Islam. Sebagian besar dari kami telah berkeluarga dan beberapa yang lainnya masih single alias jomblo. Kami sangat akrab satu sama lain. Bila salah satu atau beberapa anggota memiliki makanan, semua ikut makan. Kalau salah satu anggota sedang sakit, kami selalu bersama-sama menjenguknya. Baca selengkapnya ... about Peka Budaya

Kisah Batu Jalanan

Penulis : Kristian. N

Seorang musafir sedang berjalan menyusuri jalan setapak menuju sebuah kuil. Tinggal sekitar 200 meter lagi, ketikadi dijumpainnya sebuah pohon asam yang begitu rindang. "akhirnya aku sampai juga. Ah alangkah nyamannya jika aku beristirahat di bawah pohon ini", pikir musafir. Kemudian dia pergi menepi, dan duduk di bawah pohon itu. Diambilnya bekal makanan dan minuman, lalu bersantaplah ia. Baca selengkapnya ... about Kisah Batu Jalanan

Let's Talk About Music !

Penulis : Mang Ucup

Berdasarkan Alkitab, manusia sudah mengenal alat musik pada generasi ke-lima setelah manusia pertama (Adam). Yubal anak Lamekh "dialah yang menjadi bapak semua orang yang memainkan kecapi dan suling" (Kejadian 4:21), dialah penemu musik. Di kemudian hari musik digunakan dalam ibadah Bait Suci, sebelumnya terbatas penggunaannya dalam kehidupan sekular mereka. Berdasarkan para ahli purbakala, mereka telah menemukan disebuah goa di Blaubeuren Jerman, alat musik tertua, berupa suling yang dibuat dari tulang angsa, berdasarkan penelitian mereka usia suling ini sudah encapai 350.000 th usianya. Dan telah terbuktikan juga, bahwa 3.000 th sebelum Masehi di Mesopotamien maupun di Mesir mereka telah memainkan berbagai macam alat musik seperti harfa, gendrang maupun suling. Baca selengkapnya ... about Let's Talk About Music !

Membumikan Wawasan Multikultural di Indonesia

Agama, Pluralisme, dan Pancasila sebagai Habitus Baru

Penulis : Benny Susetyo

Pluralitas di Indonesia adalah berkah tak ternilai harganya dari Tuhan Yang Maha Kuasa. sayangnya, manusia sering salah menerjemahkan rahmat tersebut sehingga kerap menjadi bencana. Bukanlah Tuhan yang menganugerahkan bencana, melainkan manusia yang memiliki cara pandang sempit (miopik) yang sering menyelewengkan rahmat tersebut menjadi bencana. Agama dan keberagamaan merupakan tolok ukur dan pintu gerbang (avant garde) menilai bagaimana pandangan pluralitas ditegakkan. Bagaimana individu dan kelompok tertentu memandang individu dan kelompok lainnya. Semangat keberagamaan yang cenderung memuja fundamentalisme menjadi akar masalah serius seringnya pluralitas berpeluang menjadi bencana daripada rahmat. Baca selengkapnya ... about Membumikan Wawasan Multikultural di Indonesia

Minoritas; Bagaimana Seharusnya?

Penulis : Kristian.N

Sebagai kaum minoritas Kristen, sering kita dihadapkan pada situasi yang serba sulit. Dalam hal pekerjaan misalnya sering kita mendapatkan diskriminasi. Beberapa dari kita menanggapi kondisi tersebut dengan cara yang berbeda-beda. Tuhan pernah berfirman bahwa kita tidak berasal dari dunia oleh karena itu dunia akan membenci kita. Ironisnya banyak orang Kristen yang kemudian menggunakan firman tersebut untuk membenarkan diri. Baca selengkapnya ... about Minoritas; Bagaimana Seharusnya?

Umat Kristen Asia Perlu Ciptakan Komunitas Lebih Besar

Umat Kristen Asia Perlu Ciptakan Komunitas Lebih Besar Melampaui Batas Gereja

PORTO ALEGRE, Brazil (UCAN) -- Umat Kristen Asia perlu menciptakan sebuah komunitas yang lebih besar melampaui batas Gereja tradisional, kata Pastor Felix Wilfred dari India pada forum teologi internasional. "Kekuatan profetis umat Kristen Asia sepadan dengan kemampuannya untuk mengakar kuat ke dalam tanah, yang dilupakan misi Kristen Barat di masa lalu," kata Pastor Wilfred dalam presentasinya kepada 300 orang. Baca selengkapnya ... about Umat Kristen Asia Perlu Ciptakan Komunitas Lebih Besar

Dua Belas Hari Natal di Asia

Natal dirayakan secara besar-besaran di Amerika. Orang-orang ateis pun merayakannya dengan bersemangat. Meskipun banyak orang Amerika memandang Natal sebagai saat untuk memusatkan perhatian pada kelahiran Yesus Kristus, hampir setiap orang menganggapnya sebagai musim untuk berbelanja. Tidak mengherankan kalau Natal juga merupakan peristiwa besar di Asia. Saya pernah di Asia selama tujuh perayaan Natal, yaitu di Singapura, Thailand, dan Sri Lanka, sekali di Korea, dan selebihnya di Amerika. Setiap pengalaman perayaan Natal mempunyai keistimewaan sendiri. Setiap pengalaman itu berbeda dari pengalaman perayaan Natal di Amerika, dan masing-masing saling berbeda pula. Demikian tulis Leon Howell sebagaimana dimuat Sinar Harapan. Baca selengkapnya ... about Dua Belas Hari Natal di Asia

Pages