Error message

  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 23 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).
  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 24 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).
  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 25 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).
  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 26 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).
  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 27 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).
  • Warning: mktime() expects parameter 6 to be long, string given in eval() (line 28 of /home/sabdaorg/public_sabda/artikel/modules/php/php.module(80) : eval()'d code).

Miskin

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Mengapa Menjadi Miskin dalam Roh adalah Baik

Terobsesi dengan Kekayaan

Anda tidak perlu mencurahkan perhatian khusus untuk melihat bahwa budaya kita terobsesi dengan kekayaan. Kita sangat tertarik dengan kehidupan orang kaya. Kita ingin berada di balik jalan masuk yang berpagar, masuk ke dalam pintu yang tertutup, dan mengintip dari balik pagar tanaman yang tinggi untuk melihat seperti apa kastil tersebut dan bagaimana kehidupan kaum elite sebenarnya. Kita menyebutkan mobil-mobil eksotis satu demi satu, berbicara tentang makanan mahal sekali seumur hidup, atau mengingat kembali toko-toko luar biasa di jalur tertata rapi yang pernah kita lewati. Kita menyangkalnya, tetapi diam-diam kita ingin menjadi salah satu dari orang-orang kaya itu, karena jauh di lubuk hati kita percaya bahwa ini mungkin saja kehidupan yang baik. Kita tidak mengakuinya satu sama lain, tetapi ketidakpuasan kita yang tidak terlihat itu dirasakan. Kita masih cenderung berpikir, "Jika saja saya memiliki ______, maka saya akan bahagia." Baca selengkapnya ... about Mengapa Menjadi Miskin dalam Roh adalah Baik

Belajar Menjadi Miskin

Oscar Lewis, seorang antropolog, mengungkapkan bahwa masalah kemiskinan bukanlah masalah ekonomi, bukan pula masalah ketergantungan antar negara atau masalah pertentangan kelas. Memang hal-hal tadi dapat dan merupakan penyebab kemiskinan itu sendiri tetapi menurut Lewis, kemiskinan itu sendiri adalah budaya atau sebuah cara hidup. Dengan demikian karena kebudayaan adalah sesuatu yang diperoleh dengan belajar dan sifatnya selalu diturunkan kepada generasi selanjutnya maka kemiskinan menjadi lestari di dalam masyarakat yang berkebudayaan kemiskinan karena pola-pola sosialisasi, yang sebagian besar berlaku dalam kehidupan keluarga. (Kisah Lima Keluarga, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta 1988). Baca selengkapnya ... about Belajar Menjadi Miskin