Ibadah kepada Tuhan Ada Harganya.

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Oleh: Yon Maryono

Dalam 2Samuel 24: 18- 24, Pada saat Gad berkata kepada Daud : “Pergilah, dirikanlah mezbah bagi TUHAN di tempat penggirikan Arauna, orang Yebus itu “. Terungkap kata “membayar harga” ketika Daud menjawab sebagai berikut : “Aku mau membelinya dari padamu dengan membayar harganya, sebab aku tidak mau mempersembahkan kepada Tuhan, Allahku, korban bakaran dengan tidak membayar apa-apa.”

Daud diperintah Tuhan ketempat Penggirikan Arauna, orang Yebus. Yebus adalah salah satu suku bangsa Kanaan yang tinggal di daerah pegunungan disekitar Yerusalem. Penguasanya bernama Arauna dibawah kuasa Daud pada waktu itu (2 Sam 5:6-10). Dibawah kuasa dapat merujuk pemahaman bahwa penguasa dapat memaksa jajahannya untuk menyerahkan sesuatu. Ya, Daud dapat melakukan itu kepada Arauna. Tetapi Daud tidak memaksa Arauna. Tempat penggirikan Arauna untuk pendirian mezbah bagi Tuhan dibayar harganya oleh Daud. Demikian juga, cerita di I Tawarikh 21, Daud membayar harga untuk penggirikan Ornan. Berapa harga yang dibayar Daud ? Apakah Daud memberi Arauna lima puluh syikal perak untuk membeli tempat penggirikannya, seperti diceritakan dalam II Samuel 24:24, ataukah dengan enam ratus syikal emas, seperti dinyatakan dalam I Tawarikh 21:25? Beberapa penafsir menjelaskan selisih atau perbedaan tersebut terletak pada sikap dua penulis dari teks-teks itu. Daud barangkali membeli tempat pengirikan itu dengan harga lima puluh syikal, seperti dicatat Kitab Samuel; tetapi sesudah itu dia memutuskan bahwa Bait Allah akan dibangun di sana, karenanya dia membeli seluruh tanah perbukitan itu dengan harga enam ratus syikal, sebagaimana dikatakan penulis Tawarikh. Syikal dalam ensiklopedi Alkitab adalah ukuran berat. 50 Syikal setara dengan 500 gram, 600 sykal setara 6000 gram. Harga 6000 gram bila dirupiahkan saat ini dengan harga emas sekitar Rp 360.0000,--/gram = 6000 X Rp 360.000,- = Rp 2.160.000.000,--. (Dua Milyar seratus enam puluh juta rupiah)
Dalam pesan ini, pokok masalahnya bukan nilai uang dan luas tanahnya. Daud dalam beribadah telah membayar harga untuk Tuhan. Berapa banyak diantara kita yang menyadari bahwa membangun Bait Allah adalah melaksanakan ibadah kepada Tuhan dengan harga yang perlu dibayar ?
Tuhan memberkati.

Sumber:
Pribadi